• selamat-datang-BPTP-Banten.jpg

Pemanfaatan Ampas Kedelai sebagai Limbah Susu Kedelai Menjadi Olahan Rangining Ampas Kedelai

Pemanfaatan Ampas Kedelai sebagai Limbah Susu Kedelai  Menjadi Olahan Rangining Ampas KedelaiSaat ini usaha pengolahan sari kedelai/susu kedelai rumahan kian menjamur seiring dengan meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan. Usaha pengolahan sari kedelai kian diminati masyarakat karena tidak memerlukan skill khusus serta modal yang diperlukan pun relatif kecil. Produk sampingan (by product) yang dihasilkan oleh usaha pengolahan sari kedelai yaitu berupa ampas kedelai. Biasanya ampas kedelai digunakan untuk pakan ternak atau bahkan dibuang begitu saja. Padahal, kandungan gizi yang terkandung dalam ampas kedelai masih cukup tinggi. Kandungan gizi dalam ampas kedelai yaitu protein, lemak, serat pangan, mineral, monosakarida dan oligosakarida. Ampas kedelai memiliki kandungan isoflavone sebesar 22%, sumber antioksidan yang potensial, bersifat prebiotik, menurunkan kadar kolesterol dan gula darah. Oleh sebab itu, ampas kedelai dapat dijadikan alternatif  bahan pangan sebagai sumber protein dan serat. Kandungan protein kasar, lemak kasar dan serat ampas kedelai secara berurutan yaitu 28.36%, 5.52% dan 7.6%.

SELENGKAPNYA                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                      

 


.